Puisi-puisi Mulya Jamil

Cerutu, Remang-remang Hati yang Senyap, Elegi Musim

Ilustrasi. (Olga Akasi/saatchiart.com)
PESERTA LOMBA CIPTA PUISI HUT PERTAMA RIAUREALITA.COM
 
 
Cerutu
 
Angan tentangmu bagaikan cerutu, Adinda
Menelangsakan pokok cukai dan rimbun tembakau yang membelantara
 
Lalu asapnya menyesakkan dada yang nganga
Berlubang oleh kerinduan yang tak pernah usai
 
Belum lagi, serbuk abu bertebaran membuat mata perih
Tak akan pulih oleh insto ataupun rohto.
 
Kenangan padamu saja, 
Nyatanya membuatku gelagapan memadamkan kobaran rindu yang membara ini.
 
Pekanbaru, 2016
 
 
 
Remang-remang Hati yang Senyap
 
Lenteranya meredup
Serupa bertikai dengan angin lantam
Dilahap kejam bingar pada remang-remang malam
 
Tapi remang itu ia hadang
Lantang menyerah ia pantang
Usai waktu kau paksa hilang
Lesap, padam
 
Puan,
Kini ku tahu tegas rasa senyap dengan tandas
Tersekap pada hati senyap dan gegap
Yang semula terang kemudian lenyap.
 
Pekanbaru, 2016
 
 
 
Elegi Musim
 
Selepas gumpalan putih serupa kapas lesap dengan jejak waktu yang membekas dalam gurat kaki yang amat lekat, pancaroba masih menanti giliran sebagai petani ulung yang meraba nasib jutaan benih dari liang tanah.
“Seumpama musim yang kian berganti, kita pun akan mati. Sebagai khalifah yang memeluk bumi dalam curam kehidupan yang entah berapa lama. Kukenang ladang panjang, padang gersang, batang pinang, dan segala yang melintang”
Jika hujan akan turun membasahi semesta, kubuka hektar sawah dan ladang dengan sama rata. Menimbun mimpi-mimpi tuk menghasilkan masa depan yang lebih matang. 
Serupa akar yang tertanam dalam tanah yang dibasahi oleh air mata, saling mengikat satu sama lain, menidih silih berganti, hingga membentuk tunas-tunas yang unggul dalam persaingan hidup.
langit mulai pudar menanti semi yang tak pernah singgah di hati para petani. Mungkin jarak mereka berjauhan hingga merobek cakrawala dengan memintal segenap musim.
 
Sumbar, 2016
 
 
 
Mulya Jamil, Lahir di Dumai, 21 juli 1995. Sedang menempuh pendidikan di Universitas Islam Riau, Jurusan Bahasa Inggris. Beberapa puisi dan tulisannya pernah dimuat di Riau Pos, Detak Pekanbaru, Harian Analisa, Medan Bisinis, Tribun Sumsel, Pos Metro Prabumulih, Rakyat Sumbar, Minggu Pagi Yogyakarta, Majalah Aklamasi, Majalah E-times, dan tergabung di beberapa buku antologi puisi. Bergiat di Malam Puisi Pekanbaru, Gerakan Komunitas Sastra Riau, Media Mahasiswa Aklamasi, dan Competer. Alamat : JL. Kayu Putih Perum. Kampung Melati Blok F4, Kecamatan Tampan, Kelurahan Simpang Baru, Pekanbaru, Riau. 
 



[Ikuti Terus Riaurealita.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video