SERBA-SERBI

Catat! 6 Penyebab Kanker Paru Ini Tak Ada Hubungannya Sama Sekali dengan Merokok

JAKARTA - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyebutkan bahwa merokok merupakan faktor risiko nomor satu penyakit kanker paru-paru. Terhitung, 80-90% pasien penyakit mematikan ini disebabkan karena rokok. 

Selain itu, kanker paru-paru dari akibat perokok pasif menyebabkan kematian sebanyak 7.300 orang yang tidak pernah merokok setiap tahunnya. Artinya kanker paru-paru bisa menyerang siapapun, meski mereka tidak pernah menyentuh sebatang rokok. 

Bahkan, risiko kanker paru-paru tetap mengintai mereka yang telah menjalani gaya hidup sehat, seperti tidak pernah merokok, berolahraga dan makan makanan sehat. Meski, risiko yang muncul lebih rendah.

Namun sayang, banyak orang yang belum menyadari bahwa kanker paru-paru tidak hanya disebabkan oleh rokok, melainkan juga dapat dipicu oleh beberapa hal lainnya, apa saja? Berikut penyebab kanker paru-paru yang tidak ada hubungannya dengan rokok seperti dilansir Prevention.

1. Paparan terhadap gas radon

Radon menyebabkan sekitar 20.000 kasus kanker paru-paru setiap tahunnya dan menjadi penyebab utama kanker paru pada non-perokok di Amerika Serikat. Gas radioaktif ini dilepaskan ketika uranium rusak di tanah, batu, dan air. Gas kemudian bergerak naik ke tanah dan ke udara. Saat berada di udara, cenderung aman, namun ketika radon terperangkap di rumah atau bangunan dan menumpuk sangat berbahaya.

Berdasarkan penelitian National Cancer Institute 2013, radon melepaskan partikel radioaktif yang dapat merusak sel-sel yang melapisi paru-paru Anda. Saat partikel-partikel tersebut dihirup dalam waktu yang lama dan terus menerus, maka dapat menyebabkan mutasi sel yang terkait dengan kanker paru-paru. 

Radon tidak dapat dilihat, dicicipi atau dibaui, jadi penting untuk menguji rumah Anda. Badan Perlindungan Lingkungan memperkirakan bahwa hampir satu dari 15 rumah memiliki tingkat radon yang tinggi.

2. Paparan terhadap asbes

Bekerja di beberapa lingkungan, seperti galangan kapal, tambang, pabrik tekstil dan pabrik, dapat mengekspos pekerja ke asbes — sejenis serat yang tahan panas dan sering digunakan untuk insulasi — membuat mereka beberapa kali lebih mungkin mengembangkan penyakit kanker paru-paru. Bangunan lama mungkin juga mengandung asbes, namun ini hanya akan berbahaya jika bahan yang mengandungnya rusak atau terganggu, seperti dari pekerjaan konstruksi.

American Cancer Society (ACS) mengungkapkan bahwa menghirup atau menelan serat asbes dapat mengikat ke lendir di tenggorokan atau saluran pernafasan yang lebih besar dari paru-paru. Jika serat ke saluran udara kecil atau lapisan luar paru-paru dan dada, mereka dapat merusak sel-sel dan berpotensi menyebabkan kanker paru-paru.

"Telah terbukti bahwa serat asbes dapat memakai pakaian dan kemudian masuk ke rumah tangga, atau seseorang dapat terpapar jika mereka mencuci pakaian. Jika Anda khawatir, carilah kontraktor yang dapat menguji rumah untuk asbes," kata Joseph Treat, MD, profesor onkologi medis di Fox Chase Cancer Centre.

3. Paparan terhadap karsinogen

Zat berbahaya lainnya yang dapat ditemukan di tempat kerja dan telah dikaitkan dengan risiko kanker paru-paru yang lebih tinggi. Termasuk diantaranya arsenik, knalpot diesel, beberapa bentuk silika, kromium, nikel, berilium, kadmium, tar dan jelaga. Jika berada di sekitar produk ini, ACS pun menyarankan untuk membatasi eksposur sebanyak mungkin.

4. Infeksi HIV

National Cancer Institute menyatakan bahwa orang yang terinfeksi virus human immunodeficiency (HIV) memiliki lebih dari dua kali risiko kanker paru-paru daripada mereka yang tidak terinfeksi. Namun tidak jelas apakah ini karena tingkat merokok yang lebih tinggi pada mereka yang hidup dengan HIV atau infeksi itu sendiri.

Beberapa peneliti berteori, berdasarkan penelitian yang ada bahwa imunosupresi atau melemahnya sistem kekebalan karena infeksi dan peradangan juga dapat menjadi salah satu penyebab.

5. Riwayat keluarga

Memiliki orang tua atau saudara kandung yang menderita kanker paru-paru, meningkatkan risiko dua kali lebih besar kanker paru-paru. Bahkan, risiko lebih tinggi jika keluarga didiagnosis pada usia muda. Namun, masih belum diketahui apakah peningkatan risiko karena gen yang dipakai bersama atau paparan asap sekunder karena merokok cenderung berjalan dalam keluarga.

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di Oncology Letters tahun 2017 menunjukkan bahwa kondisi ini kemungkinan karena campuran faktor lingkungan baik genetik dan bersama seperti polusi udara dalam ruangan di rumah. Tapi sangat sedikit gen khusus terkait dengan kanker paru-paru yang telah diidentifikasi.

6. Polusi udara

Tinggal di tempat dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi, seperti kota atau jalan dekat dengan banyak lalu lintas, dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru. Badan Internasional untuk Penelitian Kanker memperkirakan bahwa 223.000 orang di seluruh dunia meninggal karena kanker paru-paru yang disebabkan oleh polusi udara pada 2010.

Berbagai jenis partikel (padat atau cair dan besar atau kecil) terlempar ke udara yang kita hirup. Menurut American Lung Association, ini termasuk hal-hal seperti asam, bahan kimia, logam, tanah dan debu. Pada dasarnya, tubuh mampu melawan partikel yang lebih besar dengan mudah melalui batuk atau bersin. Tapi partikel-partikel mikroskopis di udara adalah yang paling berbahaya karena mereka dapat masuk ke dalam paru-paru atau darah dan berpotensi mengakibatkan kanker.





Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video