Loading...
HUKRIM

Hukuman Mantan Bupati Bengkalis Herliyan Saleh Ditambah 6 Tahun

PEKANBARU - Mantan Bupati Bengkalis Herliyan Saleh, terpidana kasus korupsi dana hibah atau bantuan sosial (Bansos) di Pemkab Bengkalis. Senin (30/4/2018) pagi, sampaikan keberatannya atas putusan kasasi Mahkamah Agung (MA) RI yang melambungkan hukumannya menjadi 9 tahun penjara.

Keberatan Herliyan yang disampaikan dalam sidang Peninjauan Kembali (PK) di Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru itu. Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Bengkalis, dalam tanggapannya menolak keberatan dari terpidana.

Menurut JPU Budhi Fitriadi SH, hukuman yang dijatuhkan MA melalui putusan kasasi terhadap Herliyan Saleh sudah tepat sesuai dengan tuntutan jaksa.

Loading...

Persidangan yang dipimpin majelis hakim Arifin SH, menerima keberatan dari Herliyan dan sekaligus tanggapan dari jaksa.

" Nota keberatan dan tanggap dari jaksa, selanjutan akan kita kirim atau serahkan kepada Mahkamah Agung untuk memutuskannya," terang Arifin.

Sementara itu, JPU Budhi Fitriadi ketika dikonfirmasi riauterkini.com. Apakah juga sidang permohonan PK Herliyan Saleh ini atas perkara korupsi Bansos atau perkara korupsi PT BLJ.

" Sidang PK ini, keberatan Herliyan Saleh untuk perkara Bansos. Untuk perkara korupsi PT BLJ, Herliyan yang divonis MA RI melalui putusan kasasinya selama 10 tahun, belum mengajukan PK," jelasnya.

Sebelumnya, majelis hakim Mahkamah Agung (MA) RI yang diketuai, Artidjo Alkostar, menjatuhkan hukuman pidana penjara selama 9 tahun denda sebesar Rp500 juta atau subsider 8 bulan penjara.

Hukuman Herliyan Saleh melalui putusan kasasi MA ini, jauh melambung dari putusan vonis PN Pekanbaru dan Pengadilan Tinggi (PT) Riau dengan putusan bandingnya.

Pada sidang di Pengadilan Tipikor Pekanbaru lalu, Herliyan divonis selama 1,5 tahun penjara. Atas vonis itu, jaksa yang sebelumnya menuntut Herliyan 8,5 tahun penjara, mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi (PT) Tipikor Pekanbaru.

Oleh Pengadilan Tinggi Tipikor Pekanbaru, Herliyan divonis selama 3 tahun penjara. Jaksa kembali mengajukan kasasi ke tingkat MA, yang akhirnya menjatuhkan vonis selama 9 tahun penjara.

Untuk diketahui, perkara yang menjerat Herliyan Saleh ini berawal ketika Pemkab Bengkalis mengalokasikan dana Bansos sebesar Rp277 miliar pada tahun 2012 silam. Dalam perjalanan dana tersebut disalahgunakan.

Dimana ditemukan 2.000 proposal lembaga sosial fiktif yang dilakukan secara berjemaah oleh para legislator dan Bupati Bengkalis saat itu. Akibatnya negara dirugikan sebanyak Rp31 miliar.



[Ikuti Terus Riaurealita.com Melalui Sosial Media]






Loading...

Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video