EKONOMI

Bawang Merah Sudah Langka, Baru Pemerintah Kalang Kabut

Ilustrasi.
JAKARTA - Sekretaris Jenderal Asosiasi Bawang Merah Indonesia Ikhwan Arif kecewa karena pemerintah tidak cepat tanggap menghadapi persoalan bawang merah. Mereka seperti kalang kabut di saat harga bawang merah tinggi, suplai kurang dan menyebabkan inflasi. 
 
Paling tidak empat bulan sebelum adanya kelangkaan, pemeritah harus mengantisipasi fenomena ini agar masyarakat tidak berteriak karena harga mahal dan pasokan minim.
 
"Iya kan selama ini begitu. Nunggu sampai langka dulu baru kalang kabut. Untuk saat ini kayak pemadam kebakaran. Paling enggak empat bulan sebelumnya, sebelum ada kelangkaan harus diantisipasi," katanya seperti dilansir Sindonews.com, Jakarta, Kamis (12/5/2016).
 
Ikhwan pun meminta pemerintah melakukan pembenahan tata niaga bawang merah. Jangan seperti sekarang, saat harga tinggi kemudian Bulog menetapkan HPP. Kemudian meminta petani menjual juga dengan harga patokan Bulog. "Ya susah nyarinya. Toh selama ini petani rugi enggak ada yang bantu," katanya.
 
Kendati Indonesia memiliki lima sentra tanam bawang merah terbesar: Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Sumatera Barat, dan Sulawesi Selatan, namun petani bawang merah harus diperhatikan.
 
Dengan demikian pola lahan dan pekerjanya akan memberi dampak positif bagi pasokan bawang merah kepada masyarakat.
 
"Karena bawang itu padat karya, untuk menghasilkan tujuh ton bawang saja memerlukan 700 orang kerja. Kalau kita tanam di Kalimantan yang penduduknya sedikit untuk nanam satu ton saja bisa memakan waktu seminggu. Sehingga struktur tanamnya juga perlu kajian dan hanya lahan-lahan tertentu,” pungkasnya. (max/snc)
 



[Ikuti Terus Riaurealita.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video