Loading...
RIAU

Diserang Beruang, Warga Kampar Babak Belur

PEKANBARU - Anisman, warga Kabupaten Kampar yang menjadi korban serangan beruang hingga mengalami luka serius pada sekujur tubuhnya dirujuk ke RSUDArifin Achmaddi Kota Pekanbaru, Kamis (5/9/2019).

"Korban saat ini sudah stabil dan ditangani oleh dokter bedah kita," kata Direktur Utama RSUD Arifin Achmad Riau, Nuzelly di Pekanbaru, Kamis (5/9/2019).

Ia mengatakan pasien atas nama Anisman, pria berusia 45 tahun itu tiba di RSUD Arifin Achmad pada Rabu kemarin (4/9). Pada hari yang sama, korban yang menderita patah tulang kaki bagian kanan serta luka serius pada bagian wajah, perut, dan kaki akibat cakaran serta gigitan beruang langsung dilakukan tindakan bedah. "Kemarin sudah langsung dioperasi. Saat ini tengah dalam tahap pemulihan," ujarnya

Loading...

Anisman merupakan warga desa Tanjung Karang, Kecamatan Kampar Kiri Hulu, Kabupaten Kampar. Dia diserang beruang saat mencari ikan di sungai Batang Ulak, Desa Sungai Serik, Kecamatan Kampar Kiri, Rabu (4/9).

Zainuar paman kandung Anisman yang ditemui di RSUD Arifin Achmad menjelaskan, korban yang akrab disapa Anis diserang satwa buas itu saat mencari ikan bersama rekannya bernama Darlis. 

"Mereka memang sempat menyelamatkan diri dengan berlari berbeda arah. Tapi karena Anis ini menggunakan baju merah, maka dia yang dikejar dan diterkam beruang. Sedangkan temannya gak berani menolong," tuturnya.

Setelah sempat tak sadarkan diri, beruang tersebut meninggalkan Anis dan barulah Darlis berani mendekati Anis. Namun karena tak sanggup membawa Anis seorang diri, Darlis lantas mencari pertolongan dari warga yang ada di sekitaralokasi itu.

Anis pun berhasil dievakuasi dengan bantuan warga yang tengah berburu rusa. Ia kemudian dibawa ke Puskesmas Lipat Kain dengan menggunakan ambulans. Akan tetapi, pihak Puskesmas langsung merujuk korban ke RSUD Arifin Achmad akibat luka yang cukup serius.

Zainur menambahkan jika di desanya memang kerap muncul beruang, namun tidak pernah terjadi konflik seperti yang diterima saudaranya itu.

Kepala Bidang Teknis Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Mahfud mengatakan pihaknya telah mengirim tim ke desa tersebut. Dia juga mengatakan telah berkoordinasi dengan masyarakat sebagai langkah penanganan dan pencegahan konflik dengan satwa berbulu hitam itu.

"Kita menyarankan agar masyarakat yang beraktivitas di kawasan hutan agar lebih berhati-hati dan hindari melakukan aktivitas secara individu," katanya.

Mahfud mengakui jika lokasi kejadian merupakan kawasan hutan yang memang menjadi habitat dari beruang itu. Dia menduga jika kemunculan beruang akibat cuaca kemarau yang membuat makanan satwa berkuku tajam itu menipis. Sehingga satwa dilindungi tersebut mencari makan di sekitar pinggiran hutan.



[Ikuti Terus Riaurealita.com Melalui Sosial Media]






Loading...

Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video