Loading...
POLITIK

Jokowi Bilang Pemimpin Harus Tegas Tapi Tidak Perlu Marah-marah, Apa Maksudnya?

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berbicara tentang pemimpin yang tegas, tapi tidak perlu dengan emosi alias marah-marah. Apa maksud Jokowi?

Jokowi menyebut komunikasi seorang pemimpin kepada rakyat tidak akan tercapai jika disampaikan dengan marah-marah. Jokowi mengambil contoh Ketum Hanura Oesman Sapta Odang yang tegas, tapi tidak marah-marah.

"Ya saya tadi memberikan contoh Pak Oesman Sapta. Oesman Sapta itu tegas, tapi tidak marah-marah. Karena, kalau kita mendekati rakyat dan marah-marah, tujuan kita tidak tercapai, ya begitu saja. Tadi saya menyampaikan konteks Pak Oesman Sapta," ujar Jokowi setelah memberikan pembekalan caleg Hanura di Hotel Discovery Ancol, Jakarta Utara, Rabu (7/11/2018).

Loading...

Jokowi menampik apabila pernyataannya menyinggung elite nasional. Yang jelas, maksud dari ucapannya terkait efektivitas komunikasi dengan masyarakat.

"Nggak. Tadi saya sampaikan, ini kan yang penting mendekati rakyat. Berkomunikasi dengan rakyat, mendengar aspirasi rakyat. Itu saja. Pentingnya berkomunikasi dengan rakyat. Pak OSO kan tadi jelas, kelihatan tegas, tapi nggak pakai marah-marah," terang Jokowi.

Jokowi dalam pembekalan caleg Hanura menyampaikan, negara membutuhkan pemimpin tegas. Namun tegas bukan berarti otoriter.

"Negara kita butuh pemimpin yang mau mendengarkan tapi tegas. Mendengarkan aspirasi rakyat, tegas dalam membuat kebijakan, tegas dalam bertindak. Tapi tegas tidak sama dengan otoriter. Ini beda," ujar Jokowi.



[Ikuti Terus Riaurealita.com Melalui Sosial Media]






Loading...

Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : +62 0823 8944 0487
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Riaurealita.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan

Video